Posts Tagged With: persiapan umroh

Tips Umroh saat Puncak Musim Panas


Masa-masa sebelum umroh dilalui dengaan perasaan yang tidak  sabar utk segera berangkat.. teman satu kelompok ngaji udah ada dua orang yang berangkat umroh sebelum aku. Jarak keberangkatan kita bertiga hanya sekitar 1 bulan, aku yang terakhir berangkat. Berdasarkan cerita mereka dan dokter saat vaksin meningitis, diprediksi akhir juni-awal juli sedang puncaknya musim panas. Pertama kali yang terpikirkan, “hah? Arab yang tandus dan banyak gurun itu lagi puncaknya musim panas?? Panasnya kayak apa????? Ngerasain kamar kosan di rawamangun yang panas kayak gitu aja udah kayak cacing kepanasan dan kipas ga pernah berenti….. Masya Allah.. gpp nih?” (asil lebay parah :P)

Tetapi….

Alhamdulillah selama Umroh dan sepulang dari Umroh sehat dan sangat dimudahkan semua urusannya.

Walaupun pada awalnya muncul kekhawatiran, semakin mendekati hari keberangkatan, kekhawatiran memang sudah hampir tidak ada. Namun bukan berarti tidak ada usaha utk mencegah penyakit yang mungkin akan hadir secara tiba-tiba maupun hal-hal yg tidak diinginkan lainnya. berikut ini yang kita persiapkan dan lakukan agar tetap fit dan maksimal dalam melaksanakan Umroh di puncak musim panas..

1. Memastikan badan fit saat berangkat, memaksimalkan waktu istirahat. 

Berdasarkan jadwal (kita naik pesawat Etihad dengan Rute Jkt-Abu Dhabi-Jeddah), waktu malam akan full dihabiskan di pesawat. Sesampainya di Makkah nanti, setelah sarapan langsung melaksanakan Umroh yg pertama. Jadi, dari jakarta-abu dhabi (transit) wajib dimaksimalkan untuk tidur. Saat takeoff minum antimo dan akhirnya ga lama kemudian terlelap….. bangun pas makan :D (keren..malam yang sangat panjang…makan malam 3x dengan makanan ‘rasa arab’)

2. Full konsumsi susu, buah (juice), air putih

Selama di pesawat dan hotel, makanan hampir ga ada yang cocok sama aku. Tetapi untuk jaga kesehatan, makan harus tetap disiplin. Selama di Makkah dan Madinah aku jarang makan makanan yang disediakan hotel. Karena ada waktu-waktu keasyikan di masjid hingga akhirnya ga kebagian makan (makannya prasmanan), dan makanan yang bikin ga selera. Masakannya sih masakan Indonesia. Tapi ngerasa rasa ‘arab’.. agak enek buat aku. Walaupun jarang makan ‘berat’ tetapi harus ttp makan, akhirnya aku mengandalkan biskuit, roti, susu, juice, dan buah.

Juice dan aneka 'Kebab'

Juice dan aneka ‘Kebab’

Terkadang jajan kebab dan sekali nyobain makan KFC :o (KFC-nya pun bikin klenger ga karuan… eleuh-eleuh…) makan makanan itu jauh membuat ku lebih baik daripada mual karena enek. Oiya! Dapet rendang dan paru dari mba evi (tmn sekamar).

Note: jangan meniru membeli KFC ya -.-“

3. Konsumsi  vit.C dan obat hisap utk sakit tenggorokan

Obat-obatan yang dibawa dari rumah udah komplit (standar komplitnya kita :p). Mulai dari balsem vicks, minyak kayu putih, tolak angin, decolgen, antimo, vit. C, obat hisap utk sakit tenggorokan (yang mirip permen polo itu loh…..).

pesannya ummi, setiap hari minum vit.C dan obat hisap. Vitamin C untuk ttp vit dan mencegah bibir pecah sedangkan obat hisap untuk mencegah biar ga batuk. Obat hisap itu aman dikonsunsi setiap hari, sehari sekali pada kondisi yg sangat kering (akhirnya dikonsumsi seingetnya.. begitu sampai rumah sisa banyak).

Utk urusan obat, aku pada akhirnya mengandalkan sugesti berpositif thinking. Positif thinking benar-benar menjadi obat terbaik. Bawa obat-obatan hanya sebagai salah satu bentuk ikhtiar :)

Sempat mimisan sedikit (darahnya sedikit banget, bisa dibilang hidung berdarah kali ya….) karena kecapean dan bibir kering karena panas. Tapi Alhamdulillah banget so far so good.. ga ada yang perlu dikhawatirkan. Alhamdulillah karena setiap makan, susu buah ga pernah absen. Dan… banyak minum air zam-zam sangat membantu dalam menjaga kesehatan dan badan tidak semakin drop.

4. Buang air secara teratur

Ini penting banget loh.. lagi-lagi urusan sugesti. Aku biasanya agak sulit buang air di tempat yang baru. Alhamdulillah selama umroh kemarin bisa lancar jaya dan ga ada masalah sama sekali :D

begitu juga dengan urusan menjaga wudhu.. inget pesennya bude pen, minta ke Allah supaya bisa terjaga wudhunya di saat prosesi umroh dan selama berdiam diri di masjid. Cukup repot kalo harus bolak-balik ke kamar mandi karena kamar mandi jauh. Alhamdulillah berhasil :D :D :D wudhu terjaga tapi begitu di hotel bolak balik kamar mandi… heheheee…

nah, gimana kalau tetap ada masalah ga bisa buang air? jawabannya adalah minum susu unta! Insya Allah sangat ampuh karena reaksinya cepat :p

5. Memanfaatkan masker, lip care, botol semprotan kecil (botol refill minyak wangi), dan botol kecil air mineral

Selama hari pertama, setiap keluar dari hotel ga pernah lepas masker. Sesekali masker dibasahin air biar lembab (dibasahin pake botol semprotan kecil yang diisi air zam2).. karena panasnya banget2, masker cepet banget kering. Jadi sering banget buka masker utk dibasahin, terus pasang lagi. Hari pertama Ba’da maghrib di masjidil harom melihat salah satu jama’ah dari Malaysia yang menyemprotkan muka dengan air zam-zam. Wah! Langsung tring! Iya juga ya… lebih enak nyemprotin langsung ke muka daripada ke masker….  langsung ngikutin deh…… :D huaaaa… seger!!!! Tp ttp aja loh cepet keringnya.. -.-“ hm.. lumayanlah jadi ga harus selalu sumpek dengan masker ;)

Kalau berada di outdoor diusahakan untuk tetap bermasker ya. Panas dan angin kering mudah menyebarkan penyakit. Semprot masker dgn air untuk mengurangi kesumpekan..

masker - lip care - botol semprotan

masker – lip care – botol semprotan

untuk botol semprot yg dipergunakan utk diisi air zam-zam, sebenarnya ada dalam paket perlengkapan umroh yg dijual Wardah (merk kosmetika yg halal itu loh…). Tetapi menurut ku itu terlalu besar. karena yang dibutuhkan cukup botol kecil aja. toh kita menggunakannya disemprot bukan diguyur. jadi ttp awet kok :D . Setiap masuk masjid, air zam-zam di ganti dengan yang baru biar lebih fresh (apalagi diisinya pake air zam-zam yang dingin..)

Trus lip care di pake? Dipake setelah ngerasa bibir kering.. hoho! (Bukannya mencegah dari awal nih..-.-“) lip care ngebantu banget lembabin bibir pas bibir terasa mulai kering.

Botol kecil air mineral utk apa?? Itu untuk minum air zam2 biar ga bolak balik ngambil (di masjid ada gelas plastik untuk mnum air zam2).. knapa botol kecil?? Biar gampang dibawa. awalnya sempat berpikir utk bawa botol minum dari rumah, tapi kata ummi itu malah ribet. Beli aja air mineral botol kecil, trus refill pake air zam2.. botol yang kecil jadi gampang di bawa saat umroh dan tawaf.

6. Haid

untuk para perempuan biasanya uring-uringan dengan haid. jika berangkat di saat tanggalnya haid, minum obat untuk menunda haid atau gmn?

tidak perlu meminum obat penunda haid. cukup minta sama Allah agar haid ditunda. ampuh? sangat ampuh! lagi-lagi kuncinya yakin sama Allah. Allah yang punya tubuh kita dan Allah bisa mengatur kinerja tubuh kita. Kalau kita mau ‘mengatur’ haid, mengapa tidak kita ‘serahkan’ pada pemilik langsungnya, Allah swt. Sampai detik ini aku masih berprinsip bahwa aku tidak boleh mengutak atik sistem kinerja tubuhku dengan cara apapun.

Alhamdulillah aku memiliki jadwal haid yg normal. Aku bisa dengan mudah memprediksi waktu haid. Awalnya (sebelum keberangkatan diundur) aku yakin tidak akan haid selama perjalanan. namun begitu mendapat kabar keberangkatan diundur, aku agak was-was karena kalo sesuai dengan jadwalnya, aku akan haid di perjalanan pulang. awalnya agak khawatir karena kalau sampai haid awal-awal di hari terakhir saat menjelajah jeddah dan perjalanan pulang dengan pesawat yang perjalanannya sangat lama pasti sangat tidak nyaman. ditambah lagi aku yang memiliki riwayat nyeri haid. Alhamdulillah banget………. akhirnya haid bs tertunda sampai sehari setelah tiba di rumah. yeay! \\(^.^)//

Dari uraian sepanjang itu, kesimpulannya adalah POSITIF THINKING KE ALLAH.. benar-benar niat utk beribadah dan mengikhlaskan semuanya. Umroh benar-benar melatih, sejauh apa kamu percaya sama kehendak Allah dan tidak mengatakan “ga mungkin!”

Semoga bermanfaat utk yang mau umroh maupun haji

Categories: My Umroh trip | Tags: , | 2 Comments

Create a free website or blog at WordPress.com. The Adventure Journal Theme.