Aksi Bela Islam Jilid III


image

Bergetarkah hatimu saat melihat berbagai foto aksi hari ini? Foto di atas ini adalah salah satunya.

Masya Allah ya..  siapa lagi kalau bukan Allah yang menggerakkan kaki-kaki mereka untuk melangkah ke aksi ini. Atau mungkin ada malaikat-malaikat yang ikut di dalam lautan manusia itu? Wallahualam..

Kalau anda muslim, STOP nyinyir, mencela, atau apalah sebutannya. Kalau tidak suka dengan orang-orang tertentu jangan mencela lainnya juga apalagi sampai mencela ulama dan orang-orang sholeh.

Sedih dan kasihan saat ada yang bela-belain banget si bapak-bapak  yg bikin gemes itu dengan berbagai macam cara. Pintarlah ‘membaca’ apa-apa yang terjadi.

Penistaan agama, ada narkoba di tiang pemancang dari cina. pengibaran bendera rrc (yang menyiarkan tvri), presiden tidak menemui peserta aksi 411 dengan alasan nengokin proyek trus ga bisa balik karena macet, hari ini juga kabarnya presiden nengokin proyek (alhamdulillah ternyata bapak presiden akhirnya ikut jumatan bareng.. http://m.republika.co.id/berita/nasional/umum/16/12/02/ohjku8335-umat-takbir-saat-lihat-jokowijk-ikut-shalat-jumat ) , pengeboman di kalimantan (berita stasiun tv menyampaikan kalau tersangka adalah marbot masjid), mau sholat jum’at besar-besaran aja pada ‘kepanasan’, bapak kapolri pilih kasih, daaaaaann lain-lain. Haduh.. lebih dari sekedar urusan pilkada!

Allah.. Kau pembolak balik hati dan sebaik-baik pelindung.

Categories: Ulalaaa | Leave a comment

Suami dan Abi


image

Hadiah terbesar dari sesosok abi untuk saya adalah suami yang sholeh. Abi menuntaskan peran sebagai orang tua putri satu-satunya ini hingga akhir, menikahkan. Tak sekedar menikahkan namun beliau yg mencarikan dan ‘ikut sibuk’ dalam pernikahan putrinya. Diam-diam beliau sudah memantau keseharian sosok calon suami, bertamu ke rumahnya, mengatur ‘jebakan’ pertemuan, hingga akhirnya ijab kabul terucap dari abi dan suami di 22 Agustus 2015 :’)

Subhanallah
Alhamdulillah
Laa ilaa haillallah
Allahu akbar

Di awal pertemuan, sosok suami membuat saya penuh tanda tanya. Bagaimana tidak? Kita tidak pernah bertemu, saling sapa apalagi berbicara. Aaaa.. saya akhirnya hanya berbekal keyakinan sosok abi yang mencarikan jodoh terbaik untuk putrinya. Alhamdulillah ala kullihal setahun pernikahahan ini berjalan terasa nikmat. ‘Tangan’ Allah terasa banyak turut campur.

Perpindahan tanggung jawab saya dari abi ke suami terasa menenangkan..

Saling menguatkan untuk terus dekat dengan Allah terus kami upayakan. Saling mendukung untuk terus belajar kami lakukan. Bekal untuk anak-anak dan kehidupan kita di akhirat yang kekal kami siapkan

image

Foto suami dan abi saat perjalanan ke Masjid Jagokariyan. Mereka menjadi perwakilan DKM

.

Hari ini 2 Desember 2016 kalian berdua ikut Aksi Bela Islam jilid III (berangkat dari rumah masing-masing). Aku dan suami cukup terkejut saat umi mengabarkan kalau abi akan ikut aksi. Kemarin kita support abi biar makin semangat. Terharu saat dengan semangat abi bilang besok (hari ini) mau ikut aksi. Barokallah ya abi.. barokallah suamiku sayang. Kalian berdua membuat ku memiliki alasan lain dalam bersyukur dengan melihat kalian yang kompak dan semangat berislam! (Sayangnya bapak mertua kondisinya lagi kurang sehat, jadi tak bisa bergabung aksi😦 )

Semoga semakin banyak sosok ayah yang menuntaskan peran orang tuanya hingga akhir. Semakin banyak tercipta keluarga sakinah mawaddah wa rohmah. Aamiin..

*Nak.. saat kamu sudah besar dan membaca postingan umi ini, inilah akung dan abimu. Semoga kau mewarisi semangat mereka ya nak. Semangat berislam! Tebar manfaat sebanyak-banyaknya ♡

Categories: Ulalaaa | Leave a comment

Singkong Keju Cinta


26 September 2016

Setahun lebih sebulan 4 hari menikah belum pernah belanja (apalagi ngolah) singkong. Tapi… bukan berarti buta dengan urusan singkong kok. Lumayan lah tau ngolahnya dikit-dikit. Hehehee!

Hari ini suami (sambil gendong rama) ngintilin saya belanja sayur di tukang sayur yg suka lewat depan rumah. Dia liat singkong dan minta dibeliin. Jujur aja kita ga tau gimana cara milih singkong yang bagus. Cuma percaya aja sama tukang sayur pas dia bilang singkongnya bagus (abang sayur motekin singkong dikit. Tampilan singkong putih bersih dan kulit arinya ada warna ungu-ungu). Yuhuuu… kita beli seplastik isi 3 singkong ukuran sedang.

Siang yang rada mendung suami minta digorengin singkong merekah yang kayak di abang gorengan. Wiih… dia ngeledek “kamu bisa ngupas singkong?”. Dengan yakinnya saya jawab, ” bisa dooong!” Eh.. alhamdulillah bisa beneran kok. Hahahaa.

Baruuuuu banget ngupas eh ada panggilan “ngeeeeng… ngeeeeng..” owow rama bangun dan minta dikelonin. Prioritas rama dong.. suami akhirnya melanjutkan eksekusi singkong. rebus singkong dengan garam dan merica sampai agak empuk. Tiriskan. Goreng. Hasilnya merekah sempurna~♡

Suami dengan sigapnya lari ke warung buat beli keju dan susu kental manis sebagai pelengkap si singkong goreng. Kebetulan stok thousand island masih ada. Jadilah singkong keju dengan dressing thousand island dan susu kental manis.

Busui selesai ngelonin rama dengan keadaan lapar. Di meja makan tersaji singkong goreng. Aaaaaa…. love! Jadi saya beri nama si singkong dengan SINGKONG KEJU CINTA deh yaa ♡♥

image

Categories: Ulalaaa | Leave a comment

Pertama Kali ke Puskesmas


Gak cuma Rama doang yang pertama kali ke puskesmas, emaknya juga baru pertama kali nih😀

Kontrol dua bulannya Rama ga ke klinik dr. Achmad yang di kemang karena vaksin bcg stoknya lagi kosong. Tau dong lagi heboh-hebohnya vaksin palsu.. Bidan di klinik menyarankan ke puskesmas aja karena vaksinnya lebih terjamin dan gratis.

Sabtu 27 Agustus 2016
Pertama kali saya menginjakkan kaki ke puskesmas sukmajaya agak speechless… ya Allah, begini ya puskesmas. Ruame buanget dengan berbagai penyakit ada di sini! Mulai dari anak kecil sampai orang tua juga ada di sini!.

Sebenernya udah dikasih tau sama temennya suami kalo mau imunisasi di puskesmas harus cek dulu kapan imunisasinya. Puskesmas tidak melayani imunisasi setiap hari. Kita mah tetep aja dateng ke puskesmas dengan niat utama kali ini jalan-jalan. Klo pas jadwalnya ada imunisasi ya imunisasi….kalo ga ada jadwalnya ya pulang lagi. Hahahaaa!

Ternyataaaaaa
Bukan jadwalnya imunisasi.
Jadwal terpampang di depan pintu puskesmas. Imunisasi dijadwalkan selasa kamis.

Langsung pulang?
Ga..
Saya ngamatin orang-orang di puskesmas sekalian nunggu suami yang mampir ke toilet (dan saya juga jadi pusat perhatian karena keliatan ribet. Duduk di depan loket sambil nyusuin rama pake apron plus di samping saya tas besarnya rama. Ketara banget lah baru pertama kali ke puskesmas bawa anak pertama). Hari sabtu jadwalnya manula berobat. Jadi rame banget sama nenek kakek. Kalo diliat-liat sebenernya puskesmas ini komplit loh.. mulai dari poli anak sampai manula ada. Mulai dari poli gigi, gizi, sampai psikolog juga ada loh! (Baru tau..). Sayangnya… puskesmas ga bersih :'(  Kebetulan suami ada project di salah satu puskesmas daerah bandung. Puskesmasnya ini bisa dibilang puskesmas terbaik se jawa barat. Aku tanya ke suami gimana kondisi puskesmas sana. Jawabannya 11 12 sama puskesmas ini. Yaaa… begitulah. Ga kebayang gimana pelayanan kesehatan yg ada di plosok😥😥😥

Hm.. urusan ke kamar mandi tuntas. Aneh deh klo langsung pulang. Akhirnya mampir ke warung mie ayam depan puskesmas. Busui merindukan seporsi mie ayam plus baksoooo~ maafkan umi ya mas rama… umi lagi pengen banget mie ayam bakso :’)

Selasa 30 Agustus 2016

Hari ini Rama beneran imunisasi. Sampai di puskesmas sekitar jam setengah 10. Untuk ukuran datang ke puskesmas ini siang banget loh..

Dapet no. Urut 49

Di kartu tunggunya ada tulisan BIK 49

dengan sok taunya saya dan suami ke poli anak. Uiiiihh…. ruamee buangett!!! Lagi-lagi saya keliatan banget baru ke puskesmas. Ada dua ibu-ibu yang ngobrol dengan saya dan bilang,”baru pertama kali ke sini ya bu?” Heeee…. iyaaa…

Suami keluar dari ruang tunggu poli anak karena isinya ibu-ibu dan anak-anak doang. Terlalu crowded >.<

Nomer urutnya rama 49. Denger-denger di dalam baru no. 19……………… glek! masa iya nih cuma mau imunisasi nunggunya selama itu. Curiga. Nanya sama mba-mba yang bagian nimbang berat badan. Ternyataaa.. imunisasi itu ada ruangan khususnya. Fiuh! Alhamdulillah. Satu sisi bersyukur satu sisi ngebayangin luar biasa ya perjuangan nungguin dokter. Ibu-ibu yang ngobrol sama saya anaknya agak demam dan nomer urut mereka 30-an. Hiks.. saya rasanya ga sanggup klo harus nunggu selama itu😥

di bagian imunisasi ternyata sudah nomer 40. Alhamdulillah….

Akhirnya nama muhammad ramadhan achsyan dipanggil. Saya degdegan #loh luar biasanya si rama, dia nangisnya cuma sekejap. Aku yakin pasti sakit. Liat cara nusuknya bikin ngilu. Yaaa imunisasi bcg itu memang cara nyuntiknya bikin berbekas.

Urusan imunisasi beressss.. bayarnya? Cuma administrasi aja 2 ribu. 2 ribu???? Iya 2 ribu..🙂

Imunisasi berikutnya ke puskesmas aja ya rama🙂

Bulan depan lebih seminggu rama balik lagi ke puskesmas untuk imunisasi dpt. Kata bidan efek sampingnya demam. Hmmm… siapin mental yg lebih oke nih!

Categories: Ulalaaa | Leave a comment

Olahan Daging Qurban


Akhirnyaaaaaaa
Tertantang untuk ngolah daging qurban sendiri! Idul adha tahun kemarin, daging diolah oleh mamah mertua. Kali ini saya yang ngolah sendirian tanpa bertanya ke umi maupun mamah (dengan personil icip: suami)

Saya bagi dua term. Iga dan satu tulang besar (entah tulang apa) dibuat sop. Term daging saya bingung tuh daging mau diapain. nah ngolah dagingnya tuh yang mikirinnya sampe seminggu😀

Sop Iga

Sebagai seorang ibu yang memiliki bayi 3 bulan dan tanpa khodimah, bagi saya luar biasa lah bisa masak ini. Tulangnya udah direbus dari beberapa hari yang lalu dan saya simpan di freezer. Kalo ga gitu…. ga keburu. Yang kepengen sop keburu bubar >.< Bawang goreng juga udah sempet buat dari beberapa hari yg lalu.

image

Urusan sop daging sebenarnya udah pernah buat sendiri sekali. Bumbunya cuma bawang putih, lada, pala, garam, sedikit gula. Semua bumbu dihaluskan plus ditumis! Bumbu ditumis bikin aromanya lebih mantap. Kali ini sop nya di improve sedikit. Tambahin kaldu jamur totole dan daun jeruk. Huaaa.. segeer! Ditambah daun bawang seledri dan bawang goreng semakin nikmat. Sayang rasanya sedikit keasinan :p

Sambal Goreng Daging

Kepikirannya mau ngolah daging kayak yang suka mamah mertua buat (sejenis rendang gitu deh) tapi kepengen juga buat kayak sambel goreng santannya umi. Ada pete kiriman mertua dan suami request tuh pete minta diolah. Walaaa.. tertantang lah ngolah daging dengan aneka bumbu dan santan. Kalo masak yang bumbunya macem-macem plus pake santan belum pernah buat sendiri. Cuma pernah liat aja pas mamah dan umi masak. Ceritanya sok-sokan ga mau nanya mereka. Mikir-mikir akhirnya mengeksekusi daging dengan bahan sebagai berikut

3 kemiri
Sejumput ketumbar
8 siung bawang putih
9 siung bawang merah
Kunyit
Garam
Merica
Gula
Lengkuas
2 lbr Daun salam ukuran besar
1 Daun jeruk ukuran besar
1 bungkus ka** Santan ukuran kecil

image

Cara masaknya alhamdulillah pernah merhatiin umi dan mamah jadinya bisa😀

Semua bumbu diulek kecuali lengkuas digeprek aja dan dedaunan (daun salam dan daun jeruk) dirobek dikit. Bumbu yang udah diulek ditumis sampai matang (kecoklatan), masukkan daging, lengkuas dan dedaunan (daun salam dan daun jeruk). Ga perlu ditambahkan air terlebih dahulu karena si daging akan mengeluarkan air. Tunggu sampai agak sat (kuah mengental). Biasanya daging masih agak keras jadi tambahkan air matang kira-kira 400ml. Tunggu sampai sat lagi. Tambahkan pete. Hasilnyaaaa…Aroma persissss sambal gorengnya umi dan tampilannya kayak ‘rendang’nya mamah. Luarrr biasa! Sayangnya agak gosong saat sat pertama karena ditinggal nyusuin anak😥 alhamdulillah rasanya masih oke plus dagingnya bisa empuk.

Alhamdulillah~
Yeaaay next lebaran bisa masak sendiri nih😉

Categories: Ulalaaa | Leave a comment

Martabak Green Tea


image

Sssttt… martabak ini yang buat suami tercinta ♡ (tapi tetep… yang fotoin saya😉 )tiba-tiba dia bilang, “pengen deh buat martabak atau pizza”. Saya menanggapinya hanya “aku ada resep martabak manis di blog. Kayaknya bisa manfaatin bahan kue yang ada di rumah”. Cek bahan-bahan.. ternyata ada beberapa bahan yang harus diganti.
* susu cair -> susu dancow 1sachet + air hangat 300ml
* vanili -> green tea powder 1 sdm

Hasilnyaaaa

Enaaak! 1 resep dijadikan dua martabak. 1 topping strawberry dan satunya lagi topping cokelat. Saya paling suka topping strawberry. Pas!

Categories: Ulalaaa | Leave a comment

Pertama Kali Pijat


15 Agustus 2016

Rencana awalnya Rama mau diurut/pijat sama nenek marni tgl 13 kemarin. Nenek marni langganan urutnya umi. Pijatannya mantap nak! Mulai dari pra nikah sampe ada kamu, umi urut sama nenek marni. Dua hari kemarin abi sibuk, akhirnya baru bisa urut hari ini.

Dari jam 4 pagi sampai setengah 6 pagi sebenarnya kamu melek. Keenakan ngobrol sama umi, abi, dan uti. Berangkat ke nenek marni jam 6 dari rumahnya uti dalam kondisi tertidur lelap.. umi khawatir kamu pas diurut rewel karena ngantuk.

SURPRISE!!!
ternyaya malah super anteng dan tampak sangat menikmati pijatan nenek marni

image

image

Wih… InsyaAllah sebulan sekali kita urut ya nak ♡ ga perlu babby spa. Cukup nenek marni dan pijatan umi abi abis mandi😉

Categories: Ulalaaa | Leave a comment

Tongue Tie


Pertama kali mengetahui tentang tongue tie dari buku tentang menyusui punya kakak ipar. buku itu saya baca sewaktu hamil. Ga nyangka ternyata rama punya tongue tie yang sangat terlihat jelas😦

image

Buku tentang menyusui yang saya baca saat hamil

Tongue tie merupakan garis lidah bawah yang terlalu maju ke depan. Apa pengaruhnya? Pengaruhnya adalah si kecil tidak bisa maksimal menyedot asi (sedotan tidak maksimal dan isapannya sering terlepas) dan kemungkinan besar akan cadel.

Rama memiliki tongue tie yang sangat terlihat jelas karena garis lidah bawahnya maju banget ke depan. Efeknya, secara kasat mata kenaikan berat badan Rama ga signifikan..

30 Juli 2016

Hari ini kontrol sebulannya Rama. Agenda utamanya adalah vaksin hepatitis B II dan kontrol perkembangan tongue tie. Target dari dokter ayi, sebulan setelah lahir berat badan nambah minimal 800gr. Berat badan Rama cuma nambah 700gr…..😦 lahir dengan berat 2,9kg dan saat ini berat badannya 3,6kg. Waktu keluar dari RS berat badannya Rama cuma 2,4 kg. Mungil banget yaa >.< kalau terhitungnya dari saat keluar RS sebenernya kenaikan berat badan lumayan. Hiks.. tetep aja kurang banyak nambah berat badannya..

Dokter ayi sangat menyarankan insisi segera. Berat badan masih termasuk kurang dan selagi usianya masih sebulan. Saya dan suami langsung setuju. Bismillah ya nak………..

Di klinik tidak ada perlengkapan untuk insisi. Dokter ayi memberikan pilihan. Mau tindakan di RS Asih atau RSPP. Beliau selain praktek di klinik dr. Achmad juga praktek di kedua RS tersebut. Karena kita mau tindakan hari ini juga, kita putuskan untuk tindakan di Asih. Lebih dekat.

Akhirnya dari klinik dr. Achmad kita ke RS Asih.

Sebelum insisi, ASI diperah, Rama dikondisikan tidak terlalu kenyang dan Rama harus dibedong agar tangan dan kakinya tidak mengganggu saat tindakan.

Rangkaian yang akan dijalani secara garis besar
* tongue tie diberi perahan asi
* tongue tie digunting
* tongue tie ditekan dengan kapas basah (basahnya basah ASI)
* rama langsung menyusui
Ya.. tindakannya seSEDERHANA itu

Kenyataannya

ASI saya kurang banyak saat diperah dan sebagai tambahannya adalah obat. Semacam obat kebal. Tindakannya memang sederhana tapi berhasil membuat saya tertegun dan menitikkan air mata mendengar jeritan tangisannya. Melihat Rama berontak sambil mengucurkan banyak darah. Duh.. emak mana yg tega liat anaknya gitu😦 yaa.. terkadang kita harus merasakan perih dulu nak sebelum merasakan suatu kenikmatan. InsyaAllah setelah insisi makin sehat dan pintar ya nak..🙂

Terima kasih dokter ayi yang sudah meluangkan waktu sibuknya untuk menginsisi Rama. Makasih juga buat eyangnya Rama yg udah do'ain Rama. makasih buat eyang pen yang udah ikutan panik beberapa hari yang lalu sampai bela-belain telpon umi dan jadi lebih panik karena umi ga angkat telponnya. Akung lg kerja pun sampai ditelponin cuma buat nanya gimana kabarnya Rama. Huhuhuuuu… terharu.. kiss hug buat semua yang mencintai Rama ♡

Categories: Ulalaaa | Leave a comment

Masa Awal Menyusui


Inget banget kata-kata dr.Gintha, “hamil tuh ga seberapa, masa menyusui itu yang luar biasa”. Huaaa… akhirnya saya paham banget maksud kata-kata itu.

Saya termasuk alhamdulillah. Walaupun kelahiran si kecil melalui operasi sc, ASI bisa langsung keluar. Tapi.. si kecil tidak terlalu baik menyusuinya karena ada tongue tie plus ibu baru ini masih belum mahir meletakkan posisi si kecil. Akhirnya berat badan si kecil saat keluar dari Rumah Sakit turun banyak😦

Sebelum melahirkan udah ikut ‘kelas’ laktasi, selama hamil udah baca buku tentang menyusui, dan selama 3 hari di rumah sakit di datangi ‘dokter laktasi’ dua kali. Teteeeep… si kecil dan saya belum mahir menyusui.

image

Rekomendasi buku tentang menyusui

Seminggu awal puting lecet. Saya sadar kalau puting lecet berarti masih ada yg salah dari cara menyusuinya. Perasaan teori2 yg diketahui sudah dilakukan.PERASAAN :p

Kontrol pertama setelah pulang dari rumah sakit, berat badan si kecil naik tapi tak signifikan. Dokter memperkirakan cara menyusui masih kurang tepat dan tongue tie si kecil.

Menjelang lebaran menyempatkan ke dokter anak lagi. Dokter anaknya berbeda. Kali ini dokternya adalah kenalan suami. Si ibu baru bahagia bertemu dokter yang sabaaaaarr! Kita satu jam di ruangan dokter😀 saya belajar menyusui lagi dan suami belajar menyendawakan si kecil.

Jadi, apa yg selama ini salah??

Areola kurang maksimal masuk jadi si kecil banyak ‘memainkan’ puting dan saya kurang berani memiringkan posisi si kecil (kepala sampai kaki si kecil harus menghadap saya. Perut si kecil bertemu perut saya) plus saya kurang relaks >.

3 hal sederhana itu sukses bikin lecet dan rasanya mau menyerah. Alhamdulillah support suami dan dengan melihat muka si kecil yg mungil berhasil bikin semangat untuk menyusui.

Tgl 30 juli kondisi si kecil akan dipantau lagi. Jika berat badan masih tak naik signifikan, maka si kecil akan di insisi. Dokter sudah menjelaskan bagaimana prosedur insisi. Tindakannya sederhana kok, tapi saya teteeep ngerasa degdegan😦

Categories: Ulalaaa | Tags: , , | Leave a comment

Marhaban yaa M. Ramadhan A


Selasa, 21 Juni 2016

Mulai dari kemarin, umi abi nginep di rumah akung dan uti. kenapa nginep di akung dan uti? Dari kemarin sampai hari ini abi harus menyelesaikan kerjaan yg akan ditinggal selama kamu lahir. Umi ga mau ditinggal sendirian di rumah gdc. Yaa.. itung-itung persiapan mentalnya umi. Kita akan berangkat ke rumah sakit dari rumah akung dan uti sore ini.

Keberangkatan kita ke rumah sakit ‘dilepas’ oleh uti. Tapi begitu umi mau masuk mobil, bu tinah (khodimahnya uti) mangil-manggil dari rumah depan. “Mba pipit! Udah mau berangkat ke rumah sakit ya? Tunggu sebentar. Opung mau ketemu mba pipit”. Tadinya sudah mau menitikkan air mata, mendadak perhatiannya teralihkan ke opung. Opung dengan tergesa-gesa nyamperin umi. Beliau sibuk ngorek-ngorek kantong celananya sambil bilang, “tenang aja ya mba. Lahiran anak pertama pasti emang deg-degan. Yakinin aja pasti semuanya lancar. Ga usah takut ya.” Aaaaahh… opung… umi makin terharu. Perpisahan kita diakhiri dengan salam tempel dari opung. MasyaAllah. Opung masih aja nyempetin ngasih salam tempel. semoga opung sehat terus ya. Akhirnya dadah-dadahan ke rumah sakit semakin dramatis. Tidak hanya umi yg melepas kepergian kita. Opung dan bu tinah juga ikutan🙂

Perjalanan depok-kemang sore hari di saat Ramadhan padat. Umi lebih banyak diam. Abi sesekali menenangkan dengan kata-katanya. Murottal Qur’an terus berkumandang dari audio yang ada di dalam mobil. Umi tetap sibuk dengan pikirannya sendiri.. :’)

Sampai di KMC ternyata ga bisa langsung masuk kamar. Walaupun tadi siang udah booking kamar, masih ada administrasi yang perlu diurus. Sambil menunggu urusan administrasi, umi cek darah. Cek darah tidak lama. Hasil cek darahnya akan langsung terekap dengan data lain persiapan operasi.

Umi masuk kamar sekitar pukul 20.00 WIB. Kita ada di kamar perawatan kelas 3 tapi cuma dua bed. Untuk ukuran kelas 3 termasuk alhamdulillah banget. Ah.. yg penting kita sehat ya nak!

Masuk kamar, berbagai macam persiapan operasi sudah mulai dicicil karena kita akan operasi jam 5 pagi ba’da shubuh. Pertama, umi harus segera makan malam dulu karena jam 21.00 sudah mulai puasa. Setelah selesai makan, kita CTG. Dilanjutkan dengan tensi darah, pasang infus (deg2an juga euy pasang infus. Ternyata ga sesakit dan seseram yg dibayangkan. Susternya oke masang infusnya🙂 ), tes alergi obat (pas obatnya disuntikin ke kulit sakit euy!), suster masukin obat ke infus, tanda tangan persetujuan tindakan operasi (terkesan cuma secar tapi pas baca detail surat pernyataannya kok malah ngeri ya >.< ), cukur bulu kemaluan. Suster mengingatkan, kalau mau mandi bangun jam 3 karena jam 4 sudah harus ke ruang operasi lantai 2 (posisi kamar kita ada di lantai 3). Suster menyarankan mandi karena besok umi akan seharian bed rest.

Sudah selesai semua persiapan operasi, saatnya tidur. Entah jam berapa baru bisa tidur. Padahal bed sebelah lg kosong karena lagi lahiran normal dan keluarganya udah pada pulang. Sepi. Abi menonton tv. Umi antara nonton dan ga.  Huuuiiii… makin deg2an!

Rabu, 22 Juni 2016

Jam 2.30 umi abi sudah bangun. Umi langsung mandi, ganti baju operasi, dan sholat qiyamullail. Abi sedikit minum susu dan makan roti sebagai sahurnya. Jam 3.30 suster jemput umi untuk ke ruang operasi. Agak kikuk karena umi baru banget selesai sholat dan abi lagi makan roti. Akhirnya… untuk pertama kalinya naik kursi roda ke ruang operasi.

Di ruang tunggu operasi hawa dingin sudah mulai terasa. Umi dibaringkan di bed transisi. Berusaha untuk ga tidur karena punya wudhu untuk sholat shubuh. Dokter pertama yg datang adalah dokter anestesi. Beliau menyapa umi dengan sangaaaaatt ramah. Beliau menjelaskan tindakan apa saja yang nanti akan umi jalani. Menenangkan! (Saking ramahnya nih dokter umi sampe lupa salaman sama nih dokter. Huaaaa… batal deh wudhunya. Ujung-ujungnya tayamum juga)

Adzan shubuh berkumandang. Abi sholat shubuh. Setelah abi sholat, giliran umi tayamum dan sholat sambil berbaring. Umi sudah ga boleh turun dari tempat tidur. Dr. Achmad dan istrinya (bu yayuk) datang saat umi sedang sholat. Selesai umi sholat, bu yayuk mendampingi umi abi. Bu yayuk menenangkan umi dan abi. Eyang-eyangmu belum datang nak. Sengaja umi abi bilang bada shubuh aja datangnya karena kalau mereka datang sebelum shubuh kasihan sahurnya. InsyaAllah kita gapapa kok🙂 kita yakin do’a mereka akan tetap mengalir.

Saat mulai masuk ruang operasi, degdegannya luar biasa. Ga pernah sedeg-degan ini. Campur aduk buanget! Pesan abi cuma jangan lepas dari zikir. Hiks… abi ternyata ga bisa menemani di dalam ruangan operasi.

Sssssttt… sebenarnya umi abi sudah menyiapkan kamera plus handycam untuk mengabadikan proses kelahiranmu. Karena umi abi terlalu fokus dengan operasi, kamera dan handycam mendekam di kamar perawatan. Ga kebawa ke ruang operasi >.< Alhamdulillah ada bu yayuk yang sempat mengabadikan abi di sela-sela menunggu masuk ruang operasi dan mengabadikan kamu dengan abi. Umi? Huhuuuu… ga ada fotonya sama sekali😥 bagi siapapun yang niat mengabadikan proses kelahiran ada baiknya melibatkan pihak ketiga (profesional maupun pihak keluarga) biar jadinya oke.

Operasi dimulai tepat pukul 5.00 ruangan sangat dingin menusuk tulang. Umi yang biasanya kebal sama dingin kali ini ga bisa kompromi dengan dingin. Sangat menggigil! Zikir ga berhenti. Hingga akhirnya…

Tepat pukul 05.12 WIB suara tangisanmu mulai terdengar. ALLAHU AKBAR! benarkah itu kamu nak? Kamu yang selama ini umi kandung? Air mata keluar tanpa diminta. Dokter anestesi yg sedari awal operasi menenangkan umi, beliau menyeka air mata umi. Air mata keluar lagi saat pertama kalinya umi memelukmu (IMD). ALLAH..ALLAH..ALLAHU AKBAR….

Marhaban yaa
MUHAMMAD RAMADHAN ACHSYAN

Saat IMD ternyata abi bisa masuk ruang operasi nak. Abi mencium kening umi. Speachless lah pokoknya. Jatuh cinta seketika dengan kalian berdua.

IMD dilakukan hanya sebentar karena suhu tubuhmu semakin turun. Abi mengikutimu. Umi masih bersama dokter karena jahitannya belum selesai. Badan semakin menggigil. Sempat berpikir "ya Allah.. ini wajar ga sih menggigilnya?". 

Beberapa saat kemudian baru ngeh. Sayup-sayup terdengar lagu crisye? Lagu marcell? Suasana ruang operasi sih emang sama sekali ga mencekam. Bahkan umi sempat memperhatikan ada dokter yg lagi curhat tentang mobilnya ke dua bidan asisten operasi. Tapi… tetep aja menggigil!

Operasi benar-benar usai. Umi kembali dipindahkan ke bed transisi dan dipindahkan ke ruangan pemulihan pasca operasi sambil di CTG. kali ini umi yg di CTG nak. Sambil CTG umi sempat minum segelas teh hangat. Alhamdulillah banget lumayan membantu bikin badan enakan. Ga lama kemudian abi stand by di samping umi. Abi juga sempat memberi umi teh hangat dan….. menyeka air mata umi. Hikshiks! masih aja nangis. Nangisnya campur aduk perasaan plus ga tahan dingin..

image

Keluar dari ruangan, ternyata eyang udah datang. Komplit nak! Ada akung&uti, eyang khanan& eyang suci. Kalo diturutin pengen nangis banget pas pegang tangan uti. Tapi malu ah.. heheheee…

Menuju kamar, kamu langsung ada di pelukan umi nak. Kita satu bed!

Alhamdulillah semua rangkaian operasi lancar. Umi sehat kamu sehat. Umi sangat bersyukur nak.. mulai dari hamil sampai melahirkan dikelilingi orang-orang baik. ada abi selalu ada di samping umi, eyang yang ga pernah berhenti memberi support, dokter achmad dan bu yayuk plus tim yang sudah banyak membantu.

Kelak kamu banyak memberi manfaat ya nak.. terlalu banyak kemudahan dan limpahan kasih sayang dari orang-orang sekelilingmu.

We love you
Muhammad Ramadhan Achsyan ♡

Categories: Ulalaaa | 2 Comments

Create a free website or blog at WordPress.com.