Milad 22 th – Umroh 2012 #part City Tour Madinah


# 8 Juli 2012 #

Shubuh kali ini sangat niat untuk sholat di halaman masjid nabawi. Aku, pipit, mba winny membawa kamera untuk mengabadikan payung yang ada di pelataran masjid terbuka. Di pelataran masjid bertemu dengan jama’ah asal turki dan….. anak timur tengah. Jamaah asal turki di sebelah kita tau indonesia. Kita foto bareng dan kita dapet permen (foto di mba winny). Nah.. anak asal timur tengah yang ada di depan kita ternyata sangat senang di foto! Wew banget nih bocah..hihihiii! bahkan dia menggendong adeknya untuk berpose bersama.

IMG_0967

Nih fotonya.. lucu ya!😀

Ba’da rutinan shubuh, kita mengelilingi pasar kaget sambil menunggu payung terbuka *niat abis*. Begitu payung terbuka, kita heboh foto-foto.. heheee..

payung + mba winny + pipit *hug*

payung + mba winny + pipit *hug*

Payung sudah terbuka semua, puas foto-foto, kita bergegas ke hotel. Kita harus bergegas sarapan dan bersih-bersih karena hari ini akan city tour. City tour hari ini tujannya adalah ke Masjid Quba, bukit uhud, perkebunan kurma, dan percetakan Al-Qur’an terbesar di dunia. Perjalanannya singkat agar jamaah sempat menunaikkan sholat dzuhur berjamaah di masjid nabawi.

Masjid Quba merupakan masjid pertama yang didirikan rosululloh saat di Madinah pertama kali. Quba menjadi persinggahan Rosululloh sebelum Rosululloh memasuki kota madinah. Masjid ini memiliki keutamaan. Jika kita menunaikan sholat di masjid ini, pahalanya sama seperti kita saat berumroh.

Menurut Hadits Nabi Muhammad saw yang diriwayatkan oleh Abu bin Sahl bin Hunaif radhiyallahu ‘anhum, ia pernah mendengar Rasulullah shallallahu ‘alahi wasallam bersabda:

Barangsiapa bersuci di rumahnya, kemudian mendatangi Masjid Quba, lalu ia shalat di dalamnya, maka baginya pahala seperti pahala umrah

( HR. Tirmizi no. 298. Ibnu Majah no. 1401)

Adanya keutamaan tersebut, kita tidak mau menyiakan kesempatan tersebut. Kita sholat sunnah tahiyatul masjid dan memperbanyak rokaat sholat dhuha. Di lantai satu cukup padat oleh berbagai jama’ah. Aku dapet rekomendasi dari salah satu jama’ah untuk sholat di lantai dua. Ternyata lantai dua jauh lebih sepi dan terasa lebih khidmat. Enak banget loh masjidnya. Betahhhhh…….. aku puas-puasin sholat sampai paling terakhir yang keluar masjid. Tidak lupa juga loh… sebelum turun, aku foto-foto di dalam masjid. Mumpung kosong. Jadilah aku sama nenek (kerabatnya tante erni) paling terakhir turun. Nenek ketinggalan rombongan *lah kalo aku emang niat buat turun belakangan.. hoho!*. Alhamdulillah nenek mau nungguin aku untuk foto-foto. Nenek pun mau kufoto juga. Heheheee😀 nenek keren ya?

nenek di dalam masjid quba :")

nenek di dalam masjid quba :”)

Pertamakalinya menuntun nenek-nenek sendirian nih. Seneng banget. Udah kayak nenek sendiri. Hmmm.. sama nenek sendiri aja belum pernah sedekat ini…. *curhat :p* aku dan nenek jalan berdua dari masjid menuju bis. Nenek jalannya agak sulit, sesekali  perlu bantuan untuk dituntun. Sambil cerita-cerita, nenek terlihat bahagia banget. Hal yang tidak terduga, begitu sampai bis nenek ngasih aku kue. Aahhh.. makasih nek… terima kasih sudah memberikan pengalaman ‘dekat’ dengan nenek……. :”)

masjid quba

masjid quba

Setelah ke masjid quba, kita menuju bukit uhud. Hayoo…. siapa yang ga tahu sejarah uhud? Baca lagi sirohnya ya!!😀 bukit uhud menjadi salah satu saksi sejarah peperangan jaman rosululloh yang menelan banyak korban. Di lokasi tersebut dipasang skema kronologis peristiwa perang uhud. Lokasi pemakaman para syuhada masih ada dan dipagari. Ke bukit uhud membuatku membayangkan pasukan pemanah yang turun dari atas bukit dan pasukan kaum quraisy menyerang dari balik bukit. Seru…

di depan alur cerita kronologis perang uhud

di depan alur cerita kronologis perang uhud

Di bukit uhud hanya sebentar. Lanjut ke tujuan berikutnya adalah perkebunan kurma. Dibayangan aku pertama kali begitu ada tour ke perkebunan kurma, kita ke perkebunannya liat-liat berbagai kurma yang masih ada di pohonnya. Ternyata tidak… *hey pipit… dikira taman buah mekar sari… -.-“* fokus kunjungannya justru toko. Sejenis toko oleh-oleh makanan di bandung. Berbagai macam jenis kurma dan aneka makanan khas makkah madinah ada di toko itu. Aku dan mas galih tidak terlalu fokus belanja, tetapi fokus dokumentasi. Hahahaaa… foto di luar toko dengan latar pepohonan kurma, di pintu toko (awalnya mau gantian foto, eh malah difotoin sama pegawai tokonya… :D), dan tentunya foto di dalam toko! Tuh kan… liat deh foto dan videonya. Niat banget untuk dokumentasi! videonya liat di akhir postingan ini yaa….😉

foto-foto bareng kurma

foto-foto bareng kurma

Mantap nih udah kenyang makanin kurma dan coklat yang gratisan (semua kurma dan cokelat yang terpampang di depan abang-abang gratis! mulai dari kurma muda, kurma yang murah, sampai kurma yang paling mahal semua gratis!!) plus belanjaan yang sudah cukup  bikin pusing ngitung-ngitung karena uang yang terbatas, kita kembali ke bis. Di bis, heboh! Berbagai belanjaan menambah semarak bis. Lanjuuuuuutt.. tujuan berikutnya adalah percetakan Al-Qur’an terbesar di dunia. Di perjalanan sempat ada masalah. Ternyata bis satunya lagi, si sopir (orang arab) memaksa minta tambahan uang kalo mau ke percetakan. Bis yang saya tumpangi tidak masalah karena si sopir asli warga negara indonesia. Justru sopir bis yang saya tumpangi membantu negosiasi si sopir arab tersebut. Ternyata nihil.. akhirnya hanya bis yang saya tumpangi yang mampir ke Percetakan Al-Qur’an terbesar di dunia. Nah… ternyataaaaaaaaa… yang boleh masuk ke percetakan laki-laki saja loh. Yang perempuan dilarang masuk. Padahal kalau masuk ke percetakan bisa dapet mushaf gratis! Hm.. nrimo.. mas galih bisa masuk. Aku hanya menunggu di dalam bis dengan beberapa ibu-ibu dan si sopir yang menceritakan kehidupannya. Yayayayaa.. saya tidak terlalu memperhatikannya. Aku lebih asyik dengan Al-Qur’anku. Besok harus khatam! Tinggal 4 juz lagi!!

Yang mengunjungi percetakan hanya sebentar. Alhamdulillah mas galih bisa mendokumentasikan suasana di dalam percetakan. Aku hanya bisa melihat rekaman videonya (videonya di akhir ya..) dan cerita dari mas galih. wah.. menarik! Berbagai bahasa terjemahannya pun dicetak di percetakan tersebut.

berakhirya kunjungan ke percetakan, berakhir pula city tour hari ini. Tiba di hotel sebelum adzan dzuhur. Siiip! Masih ada kesempatan untuk cari oleh-oleh sama mas galih #loh. Aku dan mas galih mampir ke toko kecil yang menjual mp3 murottal. Pesanannya abi. Setelah itu kita berpisah. Waktu sholat dzuhur semakin dekat. Kita bergegas menuju masjid. Selesai sholat dzuhur kembali ke hotel untuk makan siang. Selesai makan siang, lanjut beli oleh-oleh berdua mba evi. Kali ini tujuan utamanya adalah toko handmade-nya turki. Mau beli sajadah. Produk-produk di toko itu kualitasnya terjamin. Tentunya, harga menyesuaikan ya… mahal-mahal -.-“ awalnya aku bingung milihnya. Mahal semuanya… kebingunganku berakhir setelah mendengar pembeli asal indonesia yang memborong sajadah. Wah.. ternyata ada sajadah bagus yang murah. Ga pasaran pula. Aku dan mba evi dikasih rekomendasi langsung sama pembeli asal indonesia tersebut. Aku memilih beberapa untuk orang terdekat. Awalnya mau milih-milih untuk ummi. Tapi bingung.. hm.. nanti malam lagi aja deh balik lagi ke sini sama mas galih. oke.. di kasir kalo ditotal-total belanjaan ku sama mba evi lumayan banyak. Mba evi masih sempetnya nawar loh.. hehe.. hasil menawar lumayan dapet 2 sajadah poket yang praktis untuk travelling. Aku 1, mba evi 1. Keren dah mba evi😀

malam selepas sholat isya dan makan malam aku jalan beli oleh-oleh (lagi). Tujuannya toko turki (lagi) dan bin dawood (sejenis carrefour). Tujuannya adalah menghabiskan uang😀 ga terasa tentengan ternyata lumayan banyak. terbayang harus packing, ditambah lagi dengan mengingat barang-barang yang sudah ada di kamarku dan kamar mas galih. tema oleh-oleh adalah coklat, kue-kue unik,sajadah, dan barang-barang unik. Oleh-oleh dibatasi daftar penerima oleh-oleh kita dan tentu saja UANG😀 untuk packing insya Allah ga ada masalah karena udah beli 1 tas lagi! Heheee.. itung-itung bermanfaat juga nih tas. Muatannya banyak. Bisa dipake juga kalo pas mas galih beraangkat ke taiwan (nyatanya nih tas ga jadi dibawa sama mas galih ke taiwan karena kelebihan muatan). Alhamdulillah belanja oleh-oleh selesai… apapula ini pulang belanja-belanja tengah malam. Hmm.. first time! Dan insya Allah the last juga ya melanggar ‘jam malam’ perempuan untuk urusan sangat-sangat tidak penting……..

sampai di kamar, lampu kamar udah mati. Mba winny udah tidur. Mba winny udah selesai packing. Tapi…. pipit masih sibuk packing. Pipit oleh-olehnya banyak dan harus packing tas kakek juga. Jadilah aku dan pipit sibuk packing. Semua oleh-oleh yang ada di mas galih dipacking oleh ku. Karena oleh-olehnya kemasannya cakep-cakep, tas bener-bener diatur sedemikian rupa sampai oleh-oleh aman terkendali. Sibuk packing sambil mikir juga.. mba evi blm balik juga nih dari raudhoh? Selesai packing hampir jam setengah 2, mba evi sampai di kamar. Alhamdulillah. Ayo tiduuuuuuurrr….. sebelum shubuh (jam 03.00) harus berangkat menuju jeddah. Nikmati rebahan….. baru bisa rebahan lagi nanti tgl 10 malem di rumah loh…😛

Categories: My Umroh trip | Tags: , , , , , | Leave a comment

Post navigation

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: