Catatan Harian Ciapus


12 maret 2013

Waktu yang tepat bagi ummi untuk survey tempat rihlah (jalan-jalan) kelompok pengajian ibu-ibu RT komplek. Tanggal merah nyepi dan besok abi cuti. Klop!

Awalnya mau survey ke pemandian air panas di gunung pancar. Tapi kata salah satu ibu-ibu komplek, tempatnya sudah ga bagus. Beberapa hari yang lalu beliau sudah ke sana. Kamar mandi untuk bilas sudah ga berfungsi dengan baik.

Pemandian air panas di gunung pancar dicoret dari list tujuan rihlah, ummi bingung. Emang agak ribet kalo rihlahnya emak-emak semua… Heheheee… Ngusulin ke air terjun ga cocok, ngusulin ke puncak udah biasa, ke the jungle ga cocok, ke bandung kejauhan, ke anyer kejauhan.. Hm… Riweh euy!

Ummi memintaku untuk googling tempat wisata sekitar bogor. Akhirnya semalaman aku sama ummi googling. Hasil googling malam itu diputuskan bahwa besok ke Kampung Wisata Sindang Barang di daerah ciapus.

Just it! Dan aku ga mau ikut! Tetapi pada akhirnya……

04:30 WIB.

“Mba, ikut aja yuk! Coba deh cari-cari lagi di internet kira-kira daerah bogor tempat wisatanya apalagi..”

“Iyaa… aku ikut…”

Tiba-tiba.. Cling!
“Mi.. Bukannya waktu itu tante shinta (adeknya ummi) pernah cerita kalo de syifa waktu outing sekolahnya ke rumah sutera di ciapus ya? Bude bandung (sepupunya ummi) juga kayaknya pernah cerita juga tentang rumah sutera di bogor..”

“O iya bener! Cari alamatnya mba. Nanti kita ke sana..”

Eaa.. Itulah pentingnya kerja sama. Saling memberi ide >.<

Alhasil di tengah siap-siap keberangkatan, aku ‘nyambi’ googling! Ga taunya…. Googling malah nemu pura terbesar se pulau jawa. Aku teriak dari kamar, “mi, ternyata di ciapus juga ada pura terbesar di Jawa! Keren nih mi tempatnya..!”. Eh… Abi yang ‘nyamber’. ” Oiya, nasabah abi ada yg pernah cerita tuh tentang pura yang di ciapus..”

Jadi kita ke mana???
Yg pasti ke kampung wisata sindang barang dan rumah sutera..

05:30 WIB

Dengan kepastian pergi ke sindang barang dan rumah sutera, aku pakai jilbab ‘bergo’, kaos, rok yg lebar, dan sepatu ‘ceper’…

Berangkaaaat!

Tidak perlu waktu lama untuk menyentuh kota bogor dari depok. Lancar! Tujuan langsung ke ciapus. Memasuki daerah ciapus, kita liat kanan kiri mencari penunjuk arah Kampung Wisata Sindang Barang. Berdasarkan peta dari web-nya, kita harus masuk gang..

Aku dan dek gilar liat kiri, ummi liat kanan. Abi fokus nyetir. Aku liat papan penunjuk arah menuju kampung tersebut! Kelewatan…!

Abi ga mau mundur lagi. Mau isi bensin. Kata abi, “santai aja.. Masih pagi. Kita coba liat-liat dulu ke arah kanan rumahnya pakde yanto (kakaknya ummi), gunung salak. Kita kan belum pernah ke sana”

Isi bensin dimanfaatkan abi sambil nanya-nanya wisata di sekitar situ. Menurut petugas pom bensin, di ‘atas’ ada curug, pura, dan banyak penginapan. Ok! Kita ke ‘atas’. Pokoknya ke ‘atas’!! Pucuk.. Pucuk.. Pucuk.. *masih ga jelas tujuannya ke mana..😀 *

Semakin jauhnya perjalanan, jalan semakin menanjak. Pada akhirnya kita menemukan persimpangan. Kiri: pura, kanan: highland park resort (berdasarkan googling semalam, resort ini berbentuk tenda khas mongolia yang mewah). Ke kiri dulu.. Baliknya baru nanti ke kanan..

Picture1

perjalanan menuju pura

Perjalanan menuju pura CAKEP! Sunyi senyap.. Pengaruh nyepi kayaknya nih. Beberapa meter sebelum area pura ada kemenyan di sebelah kiri. Sebenarnya kita penasaran liat puranya. Dari web keliatan cakep! Tapi ga mungkin yaaa… Lagi nyepi! Kita hanya melihat pura dari luar (bawah) tanpa keluar dari mobil..

balik arah dari pura sempat berhenti sejenak saat melihat pemandangan cakep! Wah.. Highland park resortnya keliatan!! *Terlihat dari adanya kumpulan tenda putih*. Okee.. Mampir ke sana..

Highland park resort dekat dengan curug nangka. Dari gerbang masuk resort, terlihat jelas resort ini masih baru. Ah bener, kata satpam, resort ini baru 2 tahun.. Masuk ke area resort semakin jelas terlihat bahwa resort ini masih baru. Pembangunan di beberapa bagian masih terlihat. Kita menuju resepsionis untuk bertanya-tanya fasilitas, harga, dan sebagainya. Bener-bener keliatan lagi survey banget dah! Hahahaaa.. Padahal entah kapan mau nginep di resort secakep itu😀 *abi sih bilangnya, siapa tau bisa dipake untuk gathering kantor.. Wallahualam.. Heheee*

highland park resort

Pelayanan resort terasa memuaskan. Tidak setengah-setengah melayani tamu. Walaupun kita ga jelas kapan mau nginep di sana, pegawai resort ngajak kita keliling dengan mobil listrik *yg suka di pake di padang golf itu loh..* dan menunjukkan suasana seluruh jenis tenda yang mereka punya. Merekapun menceritakan tentang resort ini dengan detail. Mulai dari harga-harga fasilitas, sampai ‘sejarah’ resortnya.

Sudah keliling-keliling resort, waktunya sarapan.. Asik juga sarapan di warung kecil yang letaknya tidak jauh dari resort yang kita kunjungi. Warungnya cukup ramai. Jual nasi uduk dan lontong sayur. Hm.. Sebenernya sih banyak aneka lauk juga. Tapi belom boleh kita beli karena untuk makan siang.. Nah, lagi asik makan aku melihat ada spanduk iklan ‘jual susu sapi segar’. Ummi ternyata ‘ngeh’ juga.. Tanya ke penjual nasi, ternyata dia ga jual susu. Susu sapi itu ada di dekat area curug.. Kita dikasih tau rute menuju ke penjual susu sapi. Wah menarik!

Jadi…………
Destinasi berikutnya, curug nangka dan peternakan sapi yang jual susu sapi.
Curug?? Eng ing eng……..
Ga bawa baju ganti, sepatu ‘ceper’, rok lebar..
Semoga ga ‘hiking’.. *hanya bisa berharap*

Menuju curug nangka ternyata banyak penginapan. Masuk ke area curug nangka dengan mobil pribadi ternyata tidak semurah seperti yg dibayangkan. Masa iya kita melewati 3 pos pembayaran. Pertama pos desa, kedua pos perhutani, dan pos ketiga pos parkiran. Ckckckckcck……… Pos terakhir itu yg paling enggak banget. Bilangnya biaya parkir, tapi ga markirin.. -.-” bikin sewot dan hawa ga enak!

Hawa ga enak muncul lagi setelah melihat warung di sekitar parkiran memampampang bir (minuman keras). Hampir di setiap warung! Hm.. Bikin ga berkah hidup..

Alhamdulillah cuma jalan sedikit sudah muncul tanda-tanda dekat dengan air terjun. Jalan tetap hati-hati karena sepatu yang sangat tidak mendukung. Semakin mendekati curug, semakin was-was. Hah????? Harus lewatin sungai????? Huaaa… Ndak bawa kaos kaki ganti.. Ndak bawa rok dan celana ganti.. Glek!

Ga ada alasan untuk stay dan tidak melanjutkan perjalanan. Ummi abi dan dek gilar udah jalan duluan. Eleuh-eleuh.. Ditinggal..😦

DSCF6142

menuju curug nangka

Cepet lepas sepatu, masuk sungai!

Awalnya sih cuma lewat batu-batu. Ga mau nyemplung. Tapi lama-lama… Yo wes lah nyemplung aja. Mari kita korbankan celana panjang dan kaus kaki..😀

Menikmati sungai.. Membayangkan diujung sungai nanti akan ada air terjun. Ah.. Pasti keren!
Subhanallah..
Beneran keren! *norak*

curug nangka

curug nangka

Foto-foto, balik lagi!
Hahahaaa.. Bentar amat :p
Ga bawa baju ganti woy…..
Jalan balik, aku kepikiran cerita mba erni dan mas agam tentang air bah waktu di curug cilember. Ga ada tanda-tanda akan muncul air bah.. Wah.. Ga kebayang kalo kita disituasi saat ini tiba-tiba muncul air bah.. Glek! Sekeliling tebing doang..

Aih.. Ternyata abi juga kepikiran hal yang sama denganku. Abi berkomentar, harusnya tetap ada standar keamanan untuk penyelamatan berupa jalur evakuasi kalo tiba-tiba muncul air bah..
Eh..horor gini jadinya..
Buru-buru deh jalannya.. *tapi masih sempet juga foto-foto.. :p*

Picture3

Gimana kabar pakaian dan sepatu? Alhamdulillah baik..😀 wah, sandal ummi putus!
Karena sandal ummi putus, kita jalannya lebih pelan dibandingkan waktu pergi.. Alhamdulillah di mobil ada sandal cadangan, jadi ga perlu beli sandal🙂 * ssstt… Bagian belakang mobil jadi jemuran kaos kakinya ummi dan aku.. *

Sebelum meninggalkan curug, kita diskusi lagi. Destinasi selanjutnya adalah…. Peternakan sapi, Rumah Sutera, dan Kampung Wisata!

Peternakan sapi mudah dicari. Penduduk sekitar tau letaknya. Tapi… Jalanan sangat buruk dan menanjak. Abi ga mau melanjutkan perjalanan. Mobilnya sayang baru abis diservice!😀

Okeh..langsung ke rumah sutera….🙂

Yang baru pertama kali ke rumah sutera memang agak sulit menemukannya. Rumahnya rumah biasa. Papan petunjukpun tidak ada. Di pagar depan hanya ada papan kecil bertuliskan “Rumah Sutera”. Kita sempat kelewatan sedikit.. Mundur.. Dan.. Hap! Sampai😀

Tapi… Sepi……..
Pagar ketutup. Nekat buka pager sendiri biar mobil bisa masuk.

Sampai di pekarangan rumah sutera, kenyamanan sudah terasa. Begitu masuk ke bagian belakang rumah.. Asik! Ada kolam renang. Rumahnya nyaman banget. Seperti villa..

Picture4

Rumah Sutera (rumah utama)

Niatnya hanya mau survey, cari info tentang kunjungan ke Rumah Sutera. Tapi, kita malah disambut  hangat oleh pemiliknya, bapak ibu Tatang.  Subhanallah.. :”)

Kita disambut layaknya keluarga. Bapak ibu tatang banyak bercerita tentang bisnis sutera miliknya, bisnis sutera di Indonesia dan dunia, anak dan cucunya yg sudah sukses, sampai nasihat-nasihat kehidupan.. Subhanallah.. Seperti kakek nenek sendiri. Hm.. Sama kakek nenek sendiri aja ga pernah begitu.. :”)

ngobrol hangat dengan bapak/ibu Tatang

ngobrol hangat dengan bapak/ibu Tatang

diskusi berbagai macam hal, terasa seperti sudah lama kenal. padahal kita baru ketemu saat itu. kita pun disuguhi kue dan teh murbey. teh murbey produk dari rumah sutera.  wah.. makin hangat deh suasananya.. betah euy!🙂

bapak ibu tatang mendirikan usaha sutera ini sendiri. tanpa bantuan dari pemerintah. berbekal pengalaman bekerja di pabrik sutera sukabumi, mereka merintis bisnis sutera ini dari nol. mereka merasakan banyaknya pertolongan Allah dalam mendirikan usaha ini. bagaimana tidak, mereka bermula dari nol! dari tidak punya peralatan apapun.. pertolongan Allah mulai datang setelah mereka menolong petani sutera sukabumi yang bingung menjual kepompong, karena saat itu kondisi pabrik sukabumi bangkrut. niat mereka menolong. mereka hanya berpikir yang penting kepompong yang di petani terjual. mereka pun membeli kepompong itu.masalah berikutnya yang muncul adalah, mereka tidak punya tempat dan alat untuk mengolah kepompong.  kepompong ini harus segera diolah. Subhanallah…. malam itu juga beliau dapat telpon dari orang yang tidak dikenal yang berkenan membeli kepompong untuk diolah.. kejadian itu berulang di panen berikutnya.. pertolongan Allah juga beliau rasakan saat membeli mesin pertama kali. beliau dapat harga yang sangat murah dari orang yang lagi-lagi tidak dikenal sebelumnya. bapak tatang menganalogikan seperti pertemuan kita saat ini. ya  inilah takdir. inilah skenario Allah. kita sebelumnya tidak janjian untuk bertemu, tetapi bisa diskusi banyak dengan akrab🙂

Beberapa jam diskusi tidak terasa. kita di ajak berkeliling sebagian rumah sutera yang luasnya 5 hektare! (keliling diantar salah satu pegawai bapak ibu tatang..) yang membuat lahan ini luas adalah lahan tanaman murbey.

gerbang menuju lahan murbey - tanaman murbey

gerbang menuju lahan murbey – tanaman murbey

tanaman murbey adalah makanan ulat sutera. selain itu, oleh pengelola rumah sutera pucuk daun murbey dipakai untuk membuat teh. lahan mubey dibagi menjadi beberapa blok yang berfungsi untuk mengatur waktu panen. o iya, murbey ini ada buahnya loh! kita tidak sempat mencicipi buahnya. kalo mau boleh loh😀

ulat kecil - ulat besar - kepompong

ulat kecil – ulat besar – kepompong

tidak hanya diperlihatkan tanaman murbey, kita diajak untuk melihat proses dari awal sampai akhir pembuatan sutera mulai dari ulat hingga kain dan olahan lainnya (gantungan kunci kepompong, teh murbey, jilbab, dan lain-lain) yang berada di galery.

mesin-mesing pengolah kepompong dan benang sutera

mesin-mesing pengolah kepompong dan benang sutera

Rumah Sutera menerima kunjungan minimal 25 orang dan harganya Rp 60.000/pack. udah termasuk guide dan makan siang😀

selain itu, ada dua rumah yang disewakan. Masing-masing rumah, permalam hanya Rp 500.000!! murah banget.kenapa murah?? karena sudah termasuk tv, gas, dispenser, dan jumlah orang tidak terbatas! bebas extra bed (tanpa makan yaa…). selain itu, harga sudah termasuk penggunaan lahan dan guide untuk menjelaskan proses sutera. naah.. murah kan???

rumah yang disewakan

rumah yang disewakan

kunjungan diakhiri dengan belanja di galery. hmm.. bagian ini ummi senang banget..😉 barangnya bagus-bagus. semuanya sutera… surga dunia banget dah😀

Galery Rumah Sutera

Galery Rumah Sutera

puas melihat Rumah Sutera, keliling Ciapus belum usai. satu lokasi lagi yang akan kita datangi, Kampung Wisata Sindang Barang.

di perjalanan menuju lokasi, kita akan melihat banyak toko yang menjual bahan -bahan pembuat sandal dan sepatu. semakin dekat dengan kampung wisata,  jalan agak sulit dilalui. jalannya agak kecil, repot kalo bis lewat.

gerbang kampung wisata sindang barang

gerbang kampung wisata sindang barang

gerbang kampung wisata dan parkir mobil sekitar beberapa ratus meter. mobil tidak bisa langsung parkir di depan gerbang karena tanjakan dan jalannya yang ga bagus..

eh.. gerbangnya sederhana banget loh.. bukan gerbang megah.

pertama kali liat gerbangnya, kok kayaknya suasananya ga banget.. biasa banget.

tapi…begitu kita masuk, suasananya sangat berbeda.. kita disambut lahan luas dan sawah.

saat kita datang, padinya lagi bagus banget..

padiiiiii :)

padiiiiii🙂

tempatnya cukup menarik. tapi entah kenapa rasanya tempat ini sunyi banget.. kalo liat blognya sih keren. (ya iyalah sepi, lagi ga ada apa-apa :p). kampung wisata ada kegiatan kalo ada kunjungan. kalau tidak ada kunjungan, seperti daerah mati.

melihat draft harganya, lumayan mahal. main mainan tradisional bayar loh.. ckckck.. sesuatu banget ya. jaman sekarang kalo mau main mainan tradisional bayar, numbuk padi bayar.. pertanda semakin langkanya suasana pedesaan. nah, yang ga punya kampung halaman, cocok banget ke kampung wisata sejenis ini.

sepi.. kesempatan foto-foto lah… *tetep..😀 *

Picture11

kampung wisata sindang barang

kita mampir ke saung alat musik tradisional, begaya numbuk padi, dan melihat tempat penyimpanan padi.

sehari jalan-jalandi Ciapus semakin membayangkan, indonesia tuh WOW BANGET loh…….. melihat berbagai jenis tempat wisata yang kita datangi, terlihat jelas Indonesia memang belum ‘serius’ menggarap pariwisata. padahal aset banget😦

lagi-lagi kelemahanIndonesia memang belum adanya sinkronisasi antar lembaga

semoga bisa lebih baik! harapan itu masih ada..

#eh..

😀

Categories: My Life | Tags: , , , , , , , , , , , | Leave a comment

Post navigation

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: