Semua Sayang Abi #part1


26 Februari 2014

Sudah 3 minggu ini abi memang kurang sehat. Bahkan dua minggu terakhir abi terlihat lebih pucat.

Hasil treadmill di general checkup rutinan dari kantor, abi terdeteksi jantung koroner. Tidak cepat ke dokter, abi lebih memilih untuk melakukan klasi. Hasil rekomendasi tetangga katanya..

kalau dibaca dan dipahami metode pengobatan klasi, cukup masuk akal untuk menyembuhkan sakit jantung tanpa operasi. Secara garis besar, klasi itu membersihkan pembuluh darah dengan obat yang dimasukkan melalui infus. Pengobatan ini tidak menjanjikan hasil yang cepat. Melalui proses. Inilah yang membuat kita yakin dengan metode ini. Sayangnya cukup mahal.. sekali klasi sekitar Rp 500.000 dan tidak dicover asuransi🙂

Penyakit jantung koroner dilupakan sejenak. Beberapa hari kemudian abi mengeluh sakit di sekitar lambung dan ulu hati. Tidak kuat menahan sakit, dengan terpaksa akhirnya abi ke dokter internis di mitra keluarga depok (senin 17 februari 2014). Saat ke internis, abi bawa hasil general check up. Tak disangka si dokter internis bilang “ini maag doang. Yang bilang jantung koroner kan dokter umum!” Hm.. kita sebagai orang awam dunia medis akhirnya percaya pada si dokter internis ini. Dari hasil EKG abi memang tidak terdeteksi sakit jantung dan ciri-ciri penyakit jantung juga tidak abi rasakan (sesak nafas, keringat dingin sebesar jagung, sakit hebat di tulang belakang). Dari dokter internis abi diberikan obat maag. Selama seminggu ini abi juga dianjurkan makan makanan yg lembek.

Kasian liat abi. Mulai dari tgl 17 februari itulah abi cuma makan bubur. Pada dasarnya ga suka makan bubur, dipaksa makan bubur. Alhasil abi makannya jadi cuma sedikit. Terlihat makin pucat.

Senin 24 februari 2014 ummi abi ke bandung dengan kondisi abi yang masih belum fit. mereka ttp ke bandung krn mereka pikir acara di bandung santai. Mungkin bisa sekalian abi untuk refreshing. Senin malam ummi abi telpon ke rumah menceritakan kegiatan mereka selama di bandung. Terdengar menyenangkan! Aku tanya kondisi abi, mereka cuma bilang udah lumayan. Ya… jadi berkurang khawatirnya..

Rabu dini hari sekitar pukul 00.07 wib ummi bbm. “Mba besok pagi ummi abi pulang naik travel. Abi udah ga kuat nahan sakit” jujur pas baca bbm itu kaget. Bukannya udh berkurang sakitnya?

jam 3 ke atas ummi bolak balik bbm. Pada akhirnya fix ummi abi akan ke depok dianter sama panitia acara. Pulang dulu sebelum ke RS Mitra Keluarga depok.

Aku dapet tugas masak bubur manado (lagi) untuk abi. Khawatir di UGD kelamaan dan ga higienis kalo beli. Sekalian masak juga buat ummi.

Awalnya mau pulang dulu. Naik taksi dari rumah krn barang bawaan mereka banyak. Ada 4 koper… tapi katanya abi udah ga kuat. Aku disuruh batalin taksi. Aku ga usah ke rs.

Tapi (lagi…) bubur plus makanan udah ready, udah siapin uang cash (krn ummi sempet bilang siapin uang cash), plus bayangin apa kabar tuh koper yg bejibun. kupikir daripada nih abang taksi di kasih 20ribu trus aku ngongkos lg ke RS, mending nih taksi ku pake. Lagi pula setelah packing2 bawaan ku kok lumayan ya >.<

Sesampainya di RS, aku ketemu ummi langsung diketemuin sama sopir panitia acara yg setia menunggu di depan ruang UGD. Aku disuruh ambil koper di mobilnya si sopir terus aku pulang lagi utk mulangin koper yg banyak itu naik taksi plus balik lg ke RS biar ketemu abi dan tau ruangannya. Hahaa riweh ^^

Pulang..
Naro koper..
Kabarin bu tinah (yg bantuin di rumah) yg lagi ada di rumah depan, kalo abi dirawat di RS Mitra Keluarga Depok..
Buru2 masuk taksi lagi krn ada bu lin (tetangga). Takut heboh kalo tau abi dirawat..

Di UGD, abi lumayan lama tindakannya. Alhamdulillah aku balik lg ke RS. jadi bisa nemenin ummi plus ummi jg bisa makan.

Akhirnya aku udah boleh liat abi walaupun masih di UGD. abiiiii…. mata langsung nanar. Tapi liat beliau sumringah, mata nanar ditahan.. ga boleh nangis! Abi ketawa2 sambil terus bilang, “abi gapapa kok…”. Ya memang terlihat lebih baik dibandibgkan sebelum berangkat ke bandung. Tapi tetap saja terlihat sangat asing melihat abi di tempat tidur RS dengan oksigen dan beberapa alat yg menempel di badannya. Bagaimana nggak.. beliau ga pernah sakit. Rasanya… ah sudahlah..

Hasil lab menunjukkan kalo abi fix jantung coroner. Dari hasil test enzim. katanya.. EKG memang ga terlalu bisa diandalkan. Malam ini paling lambat besok pagi harus tindakan operasi pasang ring. Sekarang masuk ruangan intermediet sebelum operasi.. allahu akbar. Sempat terbayang sudah separah itu ya sampai harus pasang ring..

Setelah abi masuk ruang intermediet, ternyata ada ani (anaknya bu lin) yg nyariin aku sama ummi. Eleuh eleuh……. ternyata bu lin dapet cerita dari bu tinah. Siap2 heboh ya..

27 Februari 2014

Alhamdulillah pagi ini bisa tindakan operasi. Operasinya di acc asuransi. Ummi bbm minta doa supaya abi lancar operasinya..
Aku yg saat itu di rumah mau sholat dhuha nangis.. hehehe.. lebay banget sih.. operasi pasang ring kan operasi ringan. tapi ada perasaan yg entahlah.. berat utk diungkapkan. Berbagai macam perasaan campur aduk. Khawatir setan semakin berkuasa di hati dan pikiran, sholat dhuha kusegerakan. Nangis dan segala curahan hatinya dilanjutkan dalam sujud :’)

Alhamdulillah operasi abi lancar. Dan benar saja.. tetangga mulai heboh dengan kabar abi sakit. Ada yg telpon ke rumah, ada yg dateng, ada juga yang langsung ke rumah sakit.

“Abi sakit mba? Jantung??? Abi kan rajin olah raga.. badannya abi juga ga gendut..” ya.. semua komentar yg mengenal abi hampir sama semua. Alhamdulillah banyaaaaak banget perhatiannya!

Categories: My Life | Leave a comment

Post navigation

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: