Medical Check Up Pra Nikah #PalupiBary


Alhamdulillah calon suami salah satu timnya dr. Achmad Mediana (monggo di googling siapa sosok dr. Achmad🙂 ). So… dr. Achmad sangat ‘mengayomi’ kita. Beliau yang akan memantau kesehatan kita (terutama saya) mulai dari sebelum menikah sampai nanti setelah menikah.

Medical check up yang kita lakukan sangaaaaaatt dasar (konseling dan check darah), dilakukan dua pekan sebelum menikah. Idealnya, medical check up lengkap dilakukan 6 bulan atau setidaknya maksimal 3-4 bulan sebelum menikah. Jika terjadi sesuatu pada hasil medical check up, punya cukup waktu untuk mendiskusikan kedepannya akan seperti apa dan penanganannya juga akan seperti apa.

Jadi.. sebenernya medical check up pra nikah itu harus ga sih?

Kalo kata dr. Achmad, medical check up pra nikah itu sebenarnya butuh ga butuh. Jangan sampai memutuskan tidak melakukan medical check up pra nikah itu hanya karena takut. Kalo sekedar beralasan takut, jika memang ada yang tidak beres di tubuh, toh cepat atau lambat kita akan merasakannya. Semakin cepat diketahui, semakin besar kemungkinan untuk sembuh.

Medical check up pra nikah membuat masing-masing dari pasangan saling mengetahui kondisinya.

Kalo mau lebih idealnya lagi………. SEHATKAN TUBUH SEDINI MUNGKIN! Nah nah nah.. ini nih yg bukan saya banget >.< walaupun saya anak perempuan satu-satunya, saya sangat cuek sama badan! Begitu ada yg melamar… baru deh mikir serius untuk “SAYA HARUS SELALU SEHAT cantiknya bonus lah ya..😀 ” Ayo para gadis, mulai deh jangan makan mie instant, MSG! Mulai rajin konsumsi susu, sayur, buah. Jangan lupa rajin olah raga (masih jd PR banget buat saya😀 )…! InsyaAllah kalo sehat, medical check up aman dan.. yaa.. silahkan disimpulkan sendiri😉

11 Agustus 2015
Konseling dengan dr. Achmad

Saat pertama kali calon suami ngajak medical check up pra nikah dengan dr. Achmad, saya langsung googling. Ternyataaaaa… dr. Achmad ini terkenal ya. Banyak dibicarakan di forum ibu-ibu hamil. Ada beberapa blog juga yang nulis kesan-kesannya kontrol dengan dr. Achmad. Beliau dikenal sebagai sosok yang berani ‘marahin’ pasien yang susah diatur, sangat mengusahakan kelahiran normal dan ASI ekslusif.

Setelah googling dan diskusi dengan umi (diskusi tentang check up pra nikah, dokter laki-laki, dll..) ajakan medical check up saya acc. Heheheee…

Udah lama banget ga ‘silaturahim’ ke dokter, eh sekalinya silaturahim ke dokter kandungan😀 so… sempet dag dig dug sebelum datang ke kliniknya dr. Achmad. Padahal ga bakal diapa-apain tapi tetep aja dag dig dug. Ah~ anak gadisnya umi udah dewasa! :’) InsyaAllah kedepannya judul silaturahim ke dokter buat hal bahagia ya.. bukan seperti saat masih bocah, sakit-sakitan.. heheheee..

Kita ketemu dr. Achmad jam 15.00, sebelum dia praktek jam 16.00.. Alhamdulillah dr. Achmad menyediakan waktu untuk kita berdua ^^

Kesan pertama saat pertama kali bertemu dengan dr. Achmad adalah ramah. Degdegan saya langsung hilang🙂 Selama konseling beliau lebih banyak mengajak diskusi, jauh dari kesan menggurui dan kaku.

Konselingnya bahas apa aja sih?
Macem-macem beraneka ragam! Intinya konseling ini mempersiapkan kita berdua untuk kehidupan pernikahan ke depannya. Hampir semua aspek beliau bahas. Mulai dari sisi agama, fisik, psikologis, latar budaya masing-masing, dan lain-lain. Dokter ahmad sangat ‘mewanti-wanti’ kita untuk… ABIS NIKAH JANGAN TAMBAH GEMUK! heheheee… kita disuruh sering olahraga bareng. Gak hanya itu, kedepannya kalo nanti punya anak, si anak juga ga boleh gemuk. “Anak kecil gendut tuh lucu tapi ga sehat!” To the point sekali dok!🙂 seru lah konselingnya.

Pernikahan itu ya harus disiapkan secara serius. Tidak sekedar mempersiapkan pesta. Tidak sekedar pasrah, “aku menerimamu apa adanya”. Akan hadir tanggung jawab yang jauh lebih besar setelah ijab kabul terucap dan harus SALING memahami.

Akhir konseling kita disarankan minimal banget test darah dan klo bisa juga ke psikolog. Test darah ini bisa dibilang dasar banget karena kalo darahnya ga cocok yaaa.. siap-siap aja dengan risiko besar yang harus dihadapi. Serem ya? Hehehee.. ga kok. InsyaAllah ini salah satu bentuk ikhtiar dalam menciptakan generasi yang lebih baik🙂

15 Agustus 2015
Test Darah

Saya lupa persisnya kapan kepastian test darah ini muncul. Yang pasti, Rencananya test darah sabtu 15 Agustus 2015 jam 07:30. Malam sebelum test darah, saya menghadiri undangan nikahannya teman.. Sok tahu karena berdasarkan mbah google kalo sebelum test darah harus puasa sekian jam, tanpa konfirmasi ke calon suami puasanya berapa lama, rem makan di undangan. Alhamdulillah calon suami akhirnya kasih kabar sekitar jam setengah 8 malam (dia tahu kalo saya mau ke undangan) kalo terakhir makan dan minum non air putih itu jam 9 malam. Yeay~ makaaaann… (tetep nge-rem sih.. diet biar langsingan dikit pas nikah :p )

Klinik dr. Achmad di kemang timur sabtu pagi ramai. Sebelum saya ambil darah, saya banyak memerhatikan suasana klinik. Keliatan pasiennya banyak orang ‘berada’ (ada bule, mobil yg terparkir oke, ‘berseliweran’ baby sitter). Takjub liat suasana kliniknya karena walaupun rame tetap aja ga terasa kayak di klinik. Homey banget! Ruang tunggu disetting layaknya ruang tamu. Nyaman🙂

Darah kita diambil sama mba nidar. Pertama yang diambil darahnya mas bary karena lebih ringkes, hanya satu kali. Berikutnya saya. Darah saya diambil dua kali karena untuk perempuan ada test khususnya. Mba nidar heran liat saya yang tenang banget. Ga kaget sama sekali pas jarum masuk. Saya sendiri sih ngerasainnya ya emang ga sakit. Mba nidar pas banget milih pembuluhnya🙂

Setelah selesai, ternyata kita masih harus puasa lagi buat ambil test darah puasa gula dua jam. Jadi.. sebelum puasa dua jam harus makan nasi (makan normal) terlebih dahulu, baru cek gula darah. The problem is… mobil yang kita pakai mau dipakai orang tua mas bary ke undangan dan mas bary ada janji ketemuan. Ya sudah.. kita balik ke rumah, jam setengah dua siang kita harus sudah balik lagi ke klinik. Akunya sempat bingung gimana cara ke klinik sendirian karena mas bary dari ciputra. Ga efisien banget dia ke depok lagi cuma buat jemput saya. Saya bener-bener buta arah daerah kemang apalagi naik angkutan umum! Saya cuma hafal rute jalur kecil yang selama ini mas bary lewatin (alhamdulillah selama ke klinik selalu perhatiin jalan😉 ). Sempat tanya-tanya rute angkot tapi tetap saja membingungkan. Ujung-ujungnya taksi jg deh >.< alhamdulillah ga nyasar😀

Sampai klinik lagi alhamdulillah ontime. Karena yg ngetest darah kita jam setengah dua-an pergi. Test gula darahnya cepet dan hasilnya langsung diketahui. Alhamdulillah normal. kata dr.achmad, klo gulanya tinggi, nikahnya harus ditunda >.< dok.. seminggu lagi loh…

21 Agustus 2015
Pembacaan hasil test darah

SEHARI SEBELUM NIKAH! ya.. sehari sebelum nikah kita ‘keliaran’ di KMC (Kemang Medical Center), salah satu tempat prakteknya dr. Achmad.. knapa sehari sebelum nikah dibela-belain banget? Karena kita adalah pasangan pertama yang ikut sistem AMS (sistemnya dr. Achmad) yang dimulainya sebelum nikah.

Hasil lab Alhamdulillah baik. Dokter achmad menutup pembicaraan dengan, ” ya selamat! Besok kalian bisa nikah. Terus, sekarang saya mau tanya. Gimana rute dari sini ke gedungnya. Karena bsk pagi saya ada operasi. ” eh~ dokter.. kirain tanya apa loh >.<

Komplit banget sesi pra nikah dengan dokter achmad karena beliau juga jadi saksi pernikahan kita berdua. Masya Allah… semoga makin berkah ya dok!🙂 terima kasih sudah banyak membantu dan meluangkan waktu untuk kita berdua.

image

Categories: PalupiBary's Wedding | Tags: , , , , , | 1 Comment

Post navigation

One thought on “Medical Check Up Pra Nikah #PalupiBary

  1. Pingback: Assalamu’alaikum nak! #AMS smt1 | Palupi Utami

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: