Marhaban yaa M. Ramadhan A


Selasa, 21 Juni 2016

Mulai dari kemarin, umi abi nginep di rumah akung dan uti. kenapa nginep di akung dan uti? Dari kemarin sampai hari ini abi harus menyelesaikan kerjaan yg akan ditinggal selama kamu lahir. Umi ga mau ditinggal sendirian di rumah gdc. Yaa.. itung-itung persiapan mentalnya umi. Kita akan berangkat ke rumah sakit dari rumah akung dan uti sore ini.

Keberangkatan kita ke rumah sakit ‘dilepas’ oleh uti. Tapi begitu umi mau masuk mobil, bu tinah (khodimahnya uti) mangil-manggil dari rumah depan. “Mba pipit! Udah mau berangkat ke rumah sakit ya? Tunggu sebentar. Opung mau ketemu mba pipit”. Tadinya sudah mau menitikkan air mata, mendadak perhatiannya teralihkan ke opung. Opung dengan tergesa-gesa nyamperin umi. Beliau sibuk ngorek-ngorek kantong celananya sambil bilang, “tenang aja ya mba. Lahiran anak pertama pasti emang deg-degan. Yakinin aja pasti semuanya lancar. Ga usah takut ya.” Aaaaahh… opung… umi makin terharu. Perpisahan kita diakhiri dengan salam tempel dari opung. MasyaAllah. Opung masih aja nyempetin ngasih salam tempel. semoga opung sehat terus ya. Akhirnya dadah-dadahan ke rumah sakit semakin dramatis. Tidak hanya umi yg melepas kepergian kita. Opung dan bu tinah juga ikutan🙂

Perjalanan depok-kemang sore hari di saat Ramadhan padat. Umi lebih banyak diam. Abi sesekali menenangkan dengan kata-katanya. Murottal Qur’an terus berkumandang dari audio yang ada di dalam mobil. Umi tetap sibuk dengan pikirannya sendiri.. :’)

Sampai di KMC ternyata ga bisa langsung masuk kamar. Walaupun tadi siang udah booking kamar, masih ada administrasi yang perlu diurus. Sambil menunggu urusan administrasi, umi cek darah. Cek darah tidak lama. Hasil cek darahnya akan langsung terekap dengan data lain persiapan operasi.

Umi masuk kamar sekitar pukul 20.00 WIB. Kita ada di kamar perawatan kelas 3 tapi cuma dua bed. Untuk ukuran kelas 3 termasuk alhamdulillah banget. Ah.. yg penting kita sehat ya nak!

Masuk kamar, berbagai macam persiapan operasi sudah mulai dicicil karena kita akan operasi jam 5 pagi ba’da shubuh. Pertama, umi harus segera makan malam dulu karena jam 21.00 sudah mulai puasa. Setelah selesai makan, kita CTG. Dilanjutkan dengan tensi darah, pasang infus (deg2an juga euy pasang infus. Ternyata ga sesakit dan seseram yg dibayangkan. Susternya oke masang infusnya🙂 ), tes alergi obat (pas obatnya disuntikin ke kulit sakit euy!), suster masukin obat ke infus, tanda tangan persetujuan tindakan operasi (terkesan cuma secar tapi pas baca detail surat pernyataannya kok malah ngeri ya >.< ), cukur bulu kemaluan. Suster mengingatkan, kalau mau mandi bangun jam 3 karena jam 4 sudah harus ke ruang operasi lantai 2 (posisi kamar kita ada di lantai 3). Suster menyarankan mandi karena besok umi akan seharian bed rest.

Sudah selesai semua persiapan operasi, saatnya tidur. Entah jam berapa baru bisa tidur. Padahal bed sebelah lg kosong karena lagi lahiran normal dan keluarganya udah pada pulang. Sepi. Abi menonton tv. Umi antara nonton dan ga.  Huuuiiii… makin deg2an!

Rabu, 22 Juni 2016

Jam 2.30 umi abi sudah bangun. Umi langsung mandi, ganti baju operasi, dan sholat qiyamullail. Abi sedikit minum susu dan makan roti sebagai sahurnya. Jam 3.30 suster jemput umi untuk ke ruang operasi. Agak kikuk karena umi baru banget selesai sholat dan abi lagi makan roti. Akhirnya… untuk pertama kalinya naik kursi roda ke ruang operasi.

Di ruang tunggu operasi hawa dingin sudah mulai terasa. Umi dibaringkan di bed transisi. Berusaha untuk ga tidur karena punya wudhu untuk sholat shubuh. Dokter pertama yg datang adalah dokter anestesi. Beliau menyapa umi dengan sangaaaaatt ramah. Beliau menjelaskan tindakan apa saja yang nanti akan umi jalani. Menenangkan! (Saking ramahnya nih dokter umi sampe lupa salaman sama nih dokter. Huaaaa… batal deh wudhunya. Ujung-ujungnya tayamum juga)

Adzan shubuh berkumandang. Abi sholat shubuh. Setelah abi sholat, giliran umi tayamum dan sholat sambil berbaring. Umi sudah ga boleh turun dari tempat tidur. Dr. Achmad dan istrinya (bu yayuk) datang saat umi sedang sholat. Selesai umi sholat, bu yayuk mendampingi umi abi. Bu yayuk menenangkan umi dan abi. Eyang-eyangmu belum datang nak. Sengaja umi abi bilang bada shubuh aja datangnya karena kalau mereka datang sebelum shubuh kasihan sahurnya. InsyaAllah kita gapapa kok🙂 kita yakin do’a mereka akan tetap mengalir.

Saat mulai masuk ruang operasi, degdegannya luar biasa. Ga pernah sedeg-degan ini. Campur aduk buanget! Pesan abi cuma jangan lepas dari zikir. Hiks… abi ternyata ga bisa menemani di dalam ruangan operasi.

Sssssttt… sebenarnya umi abi sudah menyiapkan kamera plus handycam untuk mengabadikan proses kelahiranmu. Karena umi abi terlalu fokus dengan operasi, kamera dan handycam mendekam di kamar perawatan. Ga kebawa ke ruang operasi >.< Alhamdulillah ada bu yayuk yang sempat mengabadikan abi di sela-sela menunggu masuk ruang operasi dan mengabadikan kamu dengan abi. Umi? Huhuuuu… ga ada fotonya sama sekali😥 bagi siapapun yang niat mengabadikan proses kelahiran ada baiknya melibatkan pihak ketiga (profesional maupun pihak keluarga) biar jadinya oke.

Operasi dimulai tepat pukul 5.00 ruangan sangat dingin menusuk tulang. Umi yang biasanya kebal sama dingin kali ini ga bisa kompromi dengan dingin. Sangat menggigil! Zikir ga berhenti. Hingga akhirnya…

Tepat pukul 05.12 WIB suara tangisanmu mulai terdengar. ALLAHU AKBAR! benarkah itu kamu nak? Kamu yang selama ini umi kandung? Air mata keluar tanpa diminta. Dokter anestesi yg sedari awal operasi menenangkan umi, beliau menyeka air mata umi. Air mata keluar lagi saat pertama kalinya umi memelukmu (IMD). ALLAH..ALLAH..ALLAHU AKBAR….

Marhaban yaa
MUHAMMAD RAMADHAN ACHSYAN

Saat IMD ternyata abi bisa masuk ruang operasi nak. Abi mencium kening umi. Speachless lah pokoknya. Jatuh cinta seketika dengan kalian berdua.

IMD dilakukan hanya sebentar karena suhu tubuhmu semakin turun. Abi mengikutimu. Umi masih bersama dokter karena jahitannya belum selesai. Badan semakin menggigil. Sempat berpikir "ya Allah.. ini wajar ga sih menggigilnya?". 

Beberapa saat kemudian baru ngeh. Sayup-sayup terdengar lagu crisye? Lagu marcell? Suasana ruang operasi sih emang sama sekali ga mencekam. Bahkan umi sempat memperhatikan ada dokter yg lagi curhat tentang mobilnya ke dua bidan asisten operasi. Tapi… tetep aja menggigil!

Operasi benar-benar usai. Umi kembali dipindahkan ke bed transisi dan dipindahkan ke ruangan pemulihan pasca operasi sambil di CTG. kali ini umi yg di CTG nak. Sambil CTG umi sempat minum segelas teh hangat. Alhamdulillah banget lumayan membantu bikin badan enakan. Ga lama kemudian abi stand by di samping umi. Abi juga sempat memberi umi teh hangat dan….. menyeka air mata umi. Hikshiks! masih aja nangis. Nangisnya campur aduk perasaan plus ga tahan dingin..

image

Keluar dari ruangan, ternyata eyang udah datang. Komplit nak! Ada akung&uti, eyang khanan& eyang suci. Kalo diturutin pengen nangis banget pas pegang tangan uti. Tapi malu ah.. heheheee…

Menuju kamar, kamu langsung ada di pelukan umi nak. Kita satu bed!

Alhamdulillah semua rangkaian operasi lancar. Umi sehat kamu sehat. Umi sangat bersyukur nak.. mulai dari hamil sampai melahirkan dikelilingi orang-orang baik. ada abi selalu ada di samping umi, eyang yang ga pernah berhenti memberi support, dokter achmad dan bu yayuk plus tim yang sudah banyak membantu.

Kelak kamu banyak memberi manfaat ya nak.. terlalu banyak kemudahan dan limpahan kasih sayang dari orang-orang sekelilingmu.

We love you
Muhammad Ramadhan Achsyan ♡

Categories: Ulalaaa | 2 Comments

Post navigation

2 thoughts on “Marhaban yaa M. Ramadhan A

  1. Chai

    Pipit,, kangen,, masih ingetvga sama aku?? Aku chai fbs,, barakallah ya,, salam buat muhammad🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: